• Minggu, 5 Februari 2023

Mengenal Tradisi Bakar Batu Masyarakat Papua, Ritual Unik Penuh Makna Toleransi

- Minggu, 4 Desember 2022 | 19:12 WIB
Nilai Luhur Tradisi Bakar Batu Masyarakat Papua (Youtube @Kurumbi Visual)
Nilai Luhur Tradisi Bakar Batu Masyarakat Papua (Youtube @Kurumbi Visual)

Terpantau.com - Tradisi Bakar Batu Papua merupakan salah satu tradisi yang ada di Papua selain Tradisi Sasi. Tradisi ini identik dengan masyarakat Suku Dani. Namun kini, tradisi ini sudah banyak dilakukan juga oleh suku-suku lain di Papua.

Ungkapan syukur pada Tuhan dan simbol solidaritas yang kuat merupakan makna mendalam di dalam Tradisi Bakar Batu.

Tradisi Bakar Batu merupakan ritual memasak bersama yang bertujuan untuk mewujudkan rasa syukur kepada sang pemberi kehidupan.

Tradisi Bakar Batu turun temurun dari nenek moyang yang masih ada di masyarakat Papua ini masih dilakukan oleh suku–suku di Lembah Baliem, Nabire, Pegunungan Tengah, Jayawijaya, Paniai, Yuhukimo, Pegunungan Bintang, Dekai, dan daerah lainnya.

Masyarakat menyebutnya pesta bakar batu karena batu benar-benar bakar hingga membara. Kemudian bagian atasnya di tumpuk makanan yang akan mereka masak. Tradisi Bakar Batu di Papua ini melalui persiapan yang panjang sebelum masyarakat melakukan prosesinya.

Baca Juga: Kini Papua Resmi Punya 5 Provinsi Baru

Kaum laki-laki bertugas menyiapkan kayu dan mencari bebatuan yang tidak mudah pecah saat proses pembakaran. Sedangkan para perempuan sibuk mengumpulkan ubi jalar, keladi, dan sayur-sayuran.

Setelah semuanya siap, maka mereka akan segera memulai ritualnya. Babi–babi akan mereka bawa ke lokasi ritual. Masyarakat nantinya akan mengolah dan menghidangkan untuk para tamu.

Tradisi Bakar Batu ini biasaya terdiri dari tiga tahap, yaitu tahap persiapan, bakar babi, dan makan bersama.

Halaman:

Editor: Suci Andrianti

Sumber: Indonesia.go id

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X